Foto Istri

Ngajak Istri 3Some Dengan Wanita lain

kami sudah menikah selama 3 tahun dan belum dikarunia anak, saya menikahi istri saya yg lebih tua karena saya emang suka dengan yg lebih tua, di tambah muka istri saya yg “charming” klo bahasa bule nya hehe..postur istri saya bisa di bilang ideal, tinggi sekitar 165 cm , bb 60 kg an kurang lebih segitu..terus untuk ukuran dada 36 A pokonya pas lah ga kegedean juga g kekecilan, yg istimewa dari istri saya adalah pantatnya yg bulet dan semok, pokonya klo lagi di ajak lari pagi terus dia pake legging banyak yg ngelirik pantatnya istri. warna kulit yg putih mulus menambah nilai..muka istri saya oriental, panlok klo kata orang orang mah, padahal dia asli orang sunda, itu saja gambaran mengenai istri saya..klo gambaran mengenai saya kyak nya g usah deh, yg jelas tinggi sy 170 cm..oh iya istri saya sehari hari pake jilbab, ya jilbab alakadarnya ga terlalu lebar juga g terlalu ngetat..

Foto Istri

Awalnya istri saya itu klo d ajak berfantasy itu susah, tapi semenjak saya cekokin dengan berbagai film dan tentu saja dari postingan2 di forum “luar biasa” ini..istri saya mulai agak nakal..suatu saat pas kita lagi ngentot di siang hari pada hari minggu dengan posisi nungging, saya iseng tanya dia “yang, gmn rasanya di entot sambil nungging?”, “enak a..ahhk” jawab istri sambil mendesah (dia biasa manggil “aa” ke saya)..”tapi kontolnya lebih kerasa..aah..lebih kerasa klo gaya biasa, ahhh..ahkk” tambahnya lagi sambil mendesah ke enakan. “Lebih kerasa gmn yang?” Tanya saya penasaran sambil nyiumin kuping istri…istri tersenyum sambil balik nyiumin bibir saya, trus dia jawab “ya enak lebih kerasa, kontolnya itu lebih nyedek/kena ke rahim abi..aahh, terus a…ahh aahhh..sshh” (abi itu bhs. Sunda artinya saya)..”oh gtu yang..kontolnya kurang panjang kayaknya” jawab saya sambil tangan kiri grepe toket istri dan saya cupangin pundaknya “aahh…aaahh.” istri malah nambah kenceng desahannya..”iya kontolnya kurang panjang dan gede a” celetuk istri saya…”coba klo bisa di gedein lagi a kontolnya..aahhk..pasti enak..aahhkkk aahh” tambah istri saya..”susah klo d gedein mah yang, klo mau ngerasain kontol yang gede dan panjang saya cariin nanti” jawab saya..”aahhk…maksudnya a?” Tanya istri sambil mencoba ngelirik ke arah saya..lalu saya cabut kontol saya, terus saya balikin istri saya jadi posisi missionaris..saya buka pahanya lebar..terus saya tusuk lagi memeknya “aaahhkk…sshhhh”…istri saya pun melenguh ke enakan..saya ciumin bibir nya yang tipis dan berwarna pink…lalu saya jawab pertanyaan istri tadi “jadi kita 3some yang”…”3some?..yang entotannya bertiga gtu ya a…” tanya balik istri sambil merem dan tersenyum kenakan..”iya klo mau saya cariin kontolnya..” jawab saya..bukannya jawab istri malah senyam senyum sambil melenguh..”eemmhhh..emmhh..aahhkk..aahh”..”gimana yang?” Saya tambah penasara…sambil saya genjot memeknya lebih cepat., istri malah gigit bibir bawahnya sambil mendesah..”aaahhh…sshhh…aahhk”..”pengen kontol nya oppa oppa korea tapi..”jawab istri sambil tersenyum nakal…dengan mata masih merem, sepertinya istri sambil ngebayangin di entot opa opa korea nih, pikir saya dalam hati..”ya udah nnti saya cariin opa opa korea kw” jawab saya becanda…tiba tiba istri nampar pantat saya…”nakal km a” sahut istri saya smbil tersenyum…”emang nanti posisinya gmn klo abi di ewe nya sama 2 orang a?…aahhhhss…sshhh” tanya istri…”bebas” jawab saya sambil terus genjot istri..plok plok plok..suara hentakan semakin kenceng..memek istri saya tambah basah…”ywdh km mah a di pojokan aja..sshhh aahh…nonton abi di entotin opa opa kw..ahhhh…sshh”…”emang km tega yang saya cuma di kasih tontonan aja” jawab saya..terus istri ngasih kode buat ganti posisi…dia minta di atas, biasanya klo udah minta di atas sabentar lagi dia klimaks…baru masukin kontol ke memek istri dia langsung tancap gas ngegenjot saya sambil ngegoyang2 pingulnya sesekali..”ahhhh..aahhhkkk” desahan istri saya pun semakin menjadi “ssshhh…aaahhh..aahhh…aa enak banget…sshhh aahhh..” racau istri saya..saya tanya lagi istri “emang tega yang?”…”tega apanya a?” Tanya balik istri..”itu saya cuma nonton km di entotin”…”oohh…yg itu a…sshhhh..aahhh…ywdh, palin nanti abi sepongin aja kontol aa nya..aahhh…sambil memek abi di entotin org lain…” tiba tiba istri narik kepala saya, trus di arahin ketoketnya dia..”isep..nenennya lih..sshh” racau istri..”lih? Galih maksudnya?” Jawab sy..istri g tau sengaja atau engga dia manggil mantannya waktu dia kuliah dulu..terus istri ngangguk sambil bilang “he’emmhh, galih”…”kenyot terus nenennya”..”aahhkk..aahhkk..” goyangan dan genjotan istri semakin kenceng..”hhhhssssshh..aahhh…”…tiba tiba istri berkata ” a…abi bentar lagi…ahhkk…aahhkk..sshhh”..ngebayangin istri di entot sama galih mantannya waktu kuliah dulu..membuat saya jadi lebih terangsang..di tambah genjotan istri “plok..plok..plok..”..dan erangnya “aaahhhkk…aahhhkk…shhh” ..racauannya “entotin yola lih..ayooo..ahhhkk..ahhh..enak pisan lih…”..membuat pertahanan sebentar lagi jebol..”yang saya mau keluar..” sahut saya..”he’emmh abi juga a..aaahhh..aahhk”…tiba tiba istri menggelinjang kencang..di barengi lenguhan panjang..”uuuhhhhhhhhsshh…aaaahhhhhhhhhsh..ahh..aahh.”..dan saya pun akhirnya kelimaks juga..crooott..croott…crrot..”aarrggh..arggh..ahh” lenguh saya…badan istri masih gemetar sambil ngos ngosan..”haah..hhah..hah”..istri tersenyum terus nyium bibir beberapa kali..”abi bogoh ka aa” kata istri sambil tersenyum…lalu saya peluk mesra istri..sambil nidurin dia..saya sama istri saling berhadap hadapan…

Kunjungi situs judi terbaik di http://www.dewasatu1.com atau link alternatif di http://3.1.0.255 Situs poker terbaik di http://www.langitpoker3.com

Samil tiduran saya elus elus tangan dan paha istri bergantian, istri saya merem sambil senyum..”Masih ada kontak galih”..celetuk saya
“Ga ada”..jawab istri sambil sedikit ngegelengin kepala..”tapi d FB masih berteman koq” tambah istri..”oh ok deh” jawab saya…lalu istri ngebuka matanya..”emang yakin mau 3some?” Tanya istri rada sedikit ragu..”klo saya mah hayu aja, gmn km..lagian saya pengen liat memek kamu merekah di entot kontol gede yang” kata saya..lalu istri jawab “cabul km mah a..”sambil tersenyum terus dia ngelus kontol saya..”emang km g cembur?emang rela abi memeknya di entotin orang lain?”tanya istri lagi..belum jawab istri udah nambahin “terus nenen abi di kenyot kenyot..pantat abi di remes remes..trus dia crot di badan abi”..”eh di muka abi”..kata istri..selama ini istri ga pernah mau klo di aja CIF koq tiba2 skrng ngebayangin ada yg crot d mukanya dia..saya tersenyum jahat..lalu saya jawab”cemburu seh.. tapi penasaran, terus klo kamu puas juga saya happy koq yang”….”lagian banyak koq yg udah ngelakuin 3some tanpa paksaan, mereka tambah mesra”…”ohh gtu ya a..” sahut istri sambil tangan kanannya ngocok pelan kontol saya, sedang kan tang kirinya mainin biji saya..lalu tiba tiba istri bangkit dari tidurnya, dia pindah ke arah selangkangan saya..”abi emutin kontolnya ya a..biar ngaceng lagi…abi sange lagi a..hehhe”..biasanya istri nyepong kontol saya klo dia ngerasa bahagia udah dapet hadiah dari saya..berarti istri udah fix mau di ajak 3some neh..lalu istri sedikit menarik kontol saya ke atas (seperti tekhnik urut jelq) lalu di ciumin kepala kontolnya,..di jilat jilat..”es krim” kata istri saya..lalu turun ke batangnya..ke bijinya di sedot sedot..sampe masuk ke mulutnya..terasa hangat bijinya di mulut istri, hangat, basah..enak pokonya..dirasa sudah sedikit mengeras lalu istri mulai naik lagi ke atas..lalu dia ngeluarin air ludah d mulutnya, pas air ludahnya kena d kepala kontonya..haanggat dan basah..banyak sekali ludahnya..lalu tangan istri mulai naik turun ngocok kontol dengan genggaman yg agak kenceng..tanpa d komando mulutnya langsung melahap bagian atas kontol..”hmmmmm…srrpp..srrpp” terdengar suara mulutnya mengocok kontol saya..naik turun berirama..sesekali lidahnya memainkan kepalanya lalu di masukan lagi “ellm elm elm…srrpppp..srrpplp..hmmm”..lalu tangan kirinya mulai mengelus ngelus memeknya..melihat itu langsung saya menarik memek istri ke arah mulut saya..saya jilatin “emhh..elm elm..srrppp..srppp”…istri mendesah “aaahh..shhh”..kocokan mulut istri sedikit melambat sepertinya dia sedang menikmati jilatan di memeknya..”emmmhh..enyaakk..a..ahh”..kata istri sambil masih mengulum kontol..lagi asik asik nya saling jilat tiba tiba suara bel rumah berbunyi..”ting tong..ting tong…” lalu kata istri “udah biarin aja a..kita lanjut aja ngentot”….walau pun sudh di hiraukan suara bel masil terus berbunyi..”ting tong…ting tong”..tiba tiba gerbang rumah ada yg ngebuka…”yang itu ada yang masuk kedalam kayaknya..sy cek dulu aja takutnya penting”..”ya udah a, sok..” kata istri sambil melepas kontol d mulutnya..saya langsung buru buru pake baju dan celana,..belum beres pake baju terdengar suara pintu di ketu “tok tok tok..”.. “taan..tante yola” terdengr suar ponakan memanggil istri saya..”tok tok tok…”..lalu istri berkata ” itu faris a..”..”iya kayaknya” lalu istri bangkit dari kasur dan buru buru pake kaos selutut miliknya..”bentar kak..” teriak istri saya…”iyaa..” jawab faris ponakan saya di luar…istri sibuk nyari2 bra miliknya..”pake cardigan aja tuh” kata saya sambil nunjuk cardiga miliknya..lalu istri keluar kamar hanya mengenakan kaos selutut + cardigan rajut miliknya..tanpa bra, klo celana dalam saya g tau dia pake atau engga soalnya td kurang merhatiin..yg jelas karena istri g pake bra dan posisi sedang kentang, putingya yg menonjol keliatan di bajunya walaupun dia pake cardigan..lalu saya ikut keluar dari kamar dan nemenin istri ke arah pintu rumah, setelah pintu d buka nongol lah ponakan saya faris anak laki laki dari kakak kandung perempuan istri saya dia anak pertama dari 2 bersaduara, adik laki lakinya masih balita….”kenapa kak?” Tanya istri saya..oh iya faris biasa di panggil kakak oleh keluarga istri saya, katanya biar adiknya ikutan panggil dia kakak..”ini tan mau ngasih oleh oleh dari ibu” jawab faris sambil menyodorkan sekeresek oleh oleh.”oh ywdh, sini masuk dulu kak” pinta istri ke keponakannya..faris bukannya jawab dia malah bengong liatin puting istri saya yang nyetak di bajunya..”yeee..malah bengong, hayu sini masukk” ajak istri lagi..”iya sini kak masuk dulu..” sahut saya mengajak faris masuk..lalu faris jawab “ngga tan, buru buru soalnya mau futsal dulu..”..lalu saya amil oleh oleh titipan dari ibunya faris, “makasih gtu ke ibu ya..” ucap saya barengan sama istri, lalu saya jalan ke ruang tengah untuk menyimpan oleh oleh di meja sambil meninggalkan istri berdua d depan, mereka berdua masih ngobrol d depan..habis nyimpen oleh2 saya langsung duduk d meja makan sambil minum segelas air..sambil dengerin istri sama ponakan ngobrol, saya sama faris kurang begitu akrab, klo istri sangat akrab karena dulu ketika faris kecil dia yang selalu jagain klo ayah dan ibunya berangkat kerja..selang beberapa menit terdengar faris pamit ke istri saya, lalu terdengan suara motonya faris melaju menjauh dari rumah…terdengan istri menutup pintu lalu dia nyamperin saya di meja makan..lalu dia duduk d kursi sambil melapas cardigannya..”masih ngaceng aja tuh puting” ucap saya sambil ngelirik nakal ke istri..”iya neh, di liatin terus anak muda seh, jadi tambah ngaceng..hehe” goda istri saya…”iya td saya juga liat c kakak ngeliatin puting km terus” ucap say…”c kakak ngaceng loh td, pas km kedalam” kata istri saya sambil senyum..”ah serius, koq bisa..?” sahut saya..”iya td abi godain heheh..” jawab istri saya..”godain gmn?” Tanya saya penasaran…”ada deeehh..kepo km mah a..” jawab istri sambil ngeluyur ke arah ruang tengah lalu dia duduk sambil nyalain tv…lalu saya samperin istri yg lagi duduk bersandar d sofa depan tv…tiba tiab istri ngelirik ke arh saya sambil berkata “kontolnya gede loh a..td nyetak banget d celana futsalnya”..emang seh td pas datang kerumah faris sudah pakai kaos sama celana training pendek..”emang km godain gmn seh yang..”..tanya saya penasaran..”lucu pokonya mah..hehe..” jawab istri masih kekeuh g mau nyeritain…hemm saya jadi curiga..lalu istri merosotin celana saya dan dia langsung naik ke atas paha dan memasukan kontol saya ke memeknya yg dari tadi ngaceng karena denger istri godain ponakannya..hari itu saya ngentotin istri di sofa depan tv sampe 2x..dengan berbagai posisi..

Besok pagi nya di tempat kerja saya login ke FB menggunakan akun istri saya, lalu saya cari mantanya yg bernama galih di tab teman teman nya..tidak berapa lama ketemulah akun dari galih mantannya istri, dari segi wajah g begitu tampan seh, postur tubuhnya tinggi besar kira kira 175 cm an tingginya..dia sudah menikah dan tinggal di kota T, kulitnya sedikit lebih gelap dari saya..makanya saya heran kenapa istri saya pernah suka sama dia, bahkan istri saya pernah bela belain nyamperin dia ke kota Y tempat tingganya dia,,,istri saya bilang sih karena mantannya itu baik hati dan pengertian..oke sesudah mengamati profil data nya saya langsung coba kontak dia lewat pesan, saya pura pura jadi istri saya “ndut, apa kabar..?” Tanya saya lewat pesan FB..karena saya tau di lagi offline maka saya coba untuk tidak menunggu balasannya, saya lebih milih mengerjakan tugas kantor yang masih numpuk..selang beberapa lama saat asik mengerjakan tugas tiba tiba muncul notifikasi di FB bahwa galih mantan istri membalas pesan saya, lalu saya buka isi pesannya “baik, yol..yola gmn kabarnya?” Bales galih..karena kami berdua onlen kami lanjutkan chating tanpa sepengetahuan galih bahwa yg sedang chating dengan dia ada lah saya bukan yola istri saya..”baik juga lih, gmn kabar istri dan anak km?..masih kerja d kota “T” ternyata..hehe”..jawab sy..tidak lama dia bales” anak sama istriku baik dan pada sehat yol..iya neh masih d kota “T”..jadi inget pas dulu km datang kesini buat nyari kerjaan, trus nginep d kosan”..saya kaget karena istri blum pernah cerita klo dia pernah ngelamar kerja ke kota T lalu nginep di kosannya..”oh iya ya” jawab saya pura pura mengingat kejadiannya..”tumben ngechat yol, ada apa nih gerangan?” Tanya galih..” ngga papa koq ndut, cuma lg inget km aja..”jawab saya..oh iya istri pernah cerita klo panggilan kesayangan istri ke mantannya “ndut” karena katanya mantanya itu agak gendut.., “oh gt ya, lagi inget berarti lagi kangen dong..hehe” goda galih..dalam hati buset bisa ae neh tutup panci..,”hehe bisa aja km ndut..” bales saya, “berarti bener ya lg kangen…heheh..” bales galih..,”emang km g kangen sama aku gt ndut?” Goda saya..,”mau kangenin km tapi takut ada yg marah yol..gpp gt?”jawab dia..,”siapa istrimu yg marah ndut?”jawab saya..”klo istriku mah orangnya lempeng yol, g cemburuan..klo suami km kan beda lg.”jawab dia..lalu aku bales “suamiku juga sama ndut,g cemburuan..”, “oohh..”bales galih cepat, “koq cuma oh doang, berarti g kangen nih” bales saya smbil ngasih emot marah, lalu dia jawab “kangen dong,banget malahan..”, baru mau jawab muncul lg chat “jadi pengen ketemu km yol..”, “jadi inget masa masa pacaran dulu..”, “heheh..”..tulis galih d chat fb..”mau kapan ketemuan nya ndut” jawab saya to the point..soalnya bingung mau basa basi apa lagi..,”hehe langsung ngajak ketemuan aja, kayaknya kangen berat ya km sama aku yol?” Jawab dia, saya bales dengan emot tersipu malu..lalu dia jawab “akhir bulan aku ada kunjungan kerja ke B, nnti aku kabarin lg klo udah nympe di B”, “oke deh, kabarin ya ndut..awas klo engga, kamu pasti nyesel heheh” bales saya..”emang km mau ngasih oleh oleh apa gt yol heheh ?”..”ada deh..” jawab saya singkat, “hmmm jadi penasaran, ywdh nnti d kabarin lg ya, minta no WA nya dong biar nnti gampang ngehubunginya..”, aduh saya bingung kasih no WA istri skrng atau ijin dulu istri ya, saya langsung sign out dari fb istri karena bingung mau jawab apa.

Singkat cerita saya sudah pulang kerja dan lagi duduk santai di depan tv bareng istri, lalu saya beranikan diri cerita masalah chating di fb dengan galih mantanya, “yang td saya chat galih d fb” kata saya, lalu istri melihat saya dengan raut muka kaget, “ngapain ai km ngechat dia segala..” sahut istri dengan nada sedikit marah, “istrinya cemburuan ai km, cari cari masalah aja km mah” lanjut istri sambil memalingkan muka, “tapi tadi dia bilang istrinya g cemburuan koq” jawab saya, “bohong, emang km td chat apaan?”, “say hai weh biasa, cuma dia jadi ngajak ketemuan” jawab sy, lalu istri ngelirik saya sambil bilang “ngajak ketemuan?? Bohong km mah, dia mah takut sama istrinya, g bakalan berani..orang istrinya galak”, lalu saya jawab “cek aja di chat fb klo g percaya mah”, lalu istri saya mengambil hp dan login ke akun fb nya sendiri, lalu dia berkata “iya ya bener, tumben dia jadi beranian gini..dulu mah pas dia baru nikah abi ajak ketemuan g mau”, istri saya sama mantanya putus karena mantannya itu nikah sama cewek lain yang di jodohin sama orangtuanya mantan istri saya, bebrapa tahun kemudian istri sama saya nikah.”kenapa g km kasih no WA abi nya?” Celetuk istri setelah bebarapa saat memperhatikan history chat saya sama mantannya, “ya sy kan harus ijin dulu sama km, takut km marah kyak tadi..”, “ooh” jawab istri singkat, “jadi kasih jangan?”pinta saya..”terserah” jawab istri saya, lalu saya ambil hp nya dan mulai mengirim no WA istri saya ke mantannya, “udah ya sy kirim” kata saya sambil balikin lagi hp ke istri, “hmmm” kata istri saya..selang beberapa menit ada pesan masuk ke WA istri dari nomer tak di kenal, ” kayaknya mantan km tuh” kata saya sambil ngelirik ke hp milik istri, lalu istri membuka pesan tersebut, “hai yol, aku tungguin nomer nya dr td loh..” isi pesannya, lalu istri bales “ini nomer km ndut?”, “iya, boleh vidio call ngga?” Bales galih, lalu istri ngelirik ke saya, dan saya kasih isyarat meng iyakan, lalu dengan cepat istri membalas pesannya dengan cepat “iya..”, dan galih pun lngsng melakukan panggilan vidio ke istri saya tercinta..pas istri mau angkat saya tahan dulu, “anggap sy lg g ada d sekitar km ya” pinta saya sambil bergerak menjauh dari tempat duduk istri, lalu istri pun mengankat panggilan vidio tersebut, lalu terdengar suara galih di vidio call “hai yol, tambah cantik aja km..”, “ah bisa aja km ndut” jawab istri, selang beberapa menit mendengarkan mereka ngobrol tiba tiba galih bertanya “habis olahraga ya sama suamimu?hehe” celetuk galih..mungkin di merhatiin klo istri sedang pake baju tidur kimono warna putih mutiara yang agak seksi dengan panjang selutut, Walaupun bagian bawahnya tidak terlihat tapi pas belahan dadanya sedikit terbuka, “ngga suamiku mah pulang kerja, makan lngsung tidur ndut..” jawab istriku, “wah sayang banget tuh klo km jadi istriku udah di ajak olah raga bareng heheh” goda galih..”ngewe kali ndut heheh..” jawab istriku sambil nyolek kaki saya dwngan kakinya, saya kaget denger istri berkata seperti itu.., lalu galih hanya bisa tertawa denger istri berkata seperti itu..”km masih sama kayak dulu ya yol, g berubah hahahha” ujar galih..lalu istri menyimpan hp nya d meja sambil berkata ” bentar ya ndut bawa minum dulu, haus nih” lalu istri beranjak dari kursi ke arah dispenser lalu balik lagi sambil bawa gelas, tapi yg jadi perhatian lebi buat saya adalah bagian toket istri saya, tadinya dia pake bra tapi sekarang dia ngga pake bra, lalu saya lirik ke arah dispenser ternya bra yg tadi dia pake berada di atas diapenser..lalu di angkat kembali hp nya sambil pegang gelas, “minum ndut” ucap istriku sembari pura pura nawarin gelas ke arah hp, lalu galih berkata “mari silahkan yol..aku mah cukup ngeliatin km juga udah g haus”..sy g tau klo galih sadar atau engga bahwa istri saya sekarang sudah melepas branya, lalu istri berkata “ooh jadi cukup ngeliatin aja nih..” tiba tiba air minum istri tumpah ke arah dadanya sehingga membuat puting istri saya menempel jelas di baju tidur nya “uppsss” gumam istri, tiba tiba galih terdiam hening..saya tau klo istri dengan sengaja menumpahkan airnya, dan saya tau pasti galih sedang menikmati pemandangan melalui hp nya, seketika saya ngaceng memikirkannya dan mulai mengeluar kan kontol sambil mengelus ngelusnya, tiba tiba kaki istri merayap memainkan jari kakinya di kontol saya..sambil memainkan bibir dan lidahnya istri saya fokus menatap layar hp nya, terdengar suara parau galih memanggil dan memuji istri saya “yol..km cantik bangethh..” istri saya diam tidak berkata kata dia hanya memainkan bibir dan lidanya sesekali mebuka mulutnya seolah sedang mengulum dan menjilati sesuatu..saya yakin galih sedang mengocok kontolnya juga disana sambil memperlihatkannya kepada istri saya, membayangkang istri mengulum kontol galih membuat saya tambah terangsang terdengar erangan erang kecil d hp istri, lalu saya beranjak ke arah depa istri saya sambil mengocok kontol saya, istri mulai berani mengeluarkan toket sebelah kananya dan memainkan putingnya, arrgghh ini gila pikir saya, tapi saya sangat menikmatinya..membayangkan puting coklat muda istri di kenyot dan di mainkan lelaki lain mwmbuat jantung saya tambah berdebar, lalu saya memberi kode agar tangan istri mengocok kontol saya..masih terdengar erangan di hp milik istri sesekali galih memanggil dan memuji istri saya..bahkan dia berkata klo nanti ketemu dia bakalan ngentotin istri saya semalaman, istri hanya menjawabnya dengan desaha “aahhhh..shhh..emmmhh ” sambil terus memainkan bibir dan lidahnya, lalu saya melepas kocokan tangan istri dan memberi kode klo saya akan menjilati memeknya, dan istri pun merubah posisi nya jadi agak sedikit tertidur supaya saya bisa menjilati memek istri saya dengan leluasa tanpa terlihat di kamera..lau galih meminta agar di perlihat kan memek istri, “turunin dikit kameranya yol, biar bisa lihat memek km..aahh.” pinta galih, “engga..sshhh..emmhh..ini dulu aja skrng mah ahhkkk” sambil meremas toketnya dan mengarahkan kamera hp miliknya ke arah toketnya, saya pun dengan sangat rakus menciumi dan menjilati memeknya, saya g peduli klo terdengar oleh galih di sana, “slrrrpp slrrrppp..cupchh..cupchh..emmh..emmhh” memek istri sudah sangant basah, dan desahan istri semakin kencang “aahhh..enak ndut… terus ndut…emmhhh shhhhh..aku lagi ngebayangin di entot km sambil nungging nih ndut aahhkk..” ujar istri ke galih mantannya..lalu galih menjawab “hemmm memek km lebi legit yol dari punya istriku..lebih ngegrip..”, lalu istriku menjawab ” sama kontol km juga lebih gede dr kontol suami aku ndut..ahhkk..” jawab istri sambil matanya nanar melihat ke layar hp..”aahhkk..aku mau keluar ndut..aahkk” ucap istri, ” aku juga yol..ahkk bentar lagi yol..ahkk buka mulut kamu yol..aku keluarin di mulut km” pinta galih, dan istri pun melakukan apa yg di pinta mantannya itu lalu membuka mulut nya dan menjulurkan lidahnya sambil berkata “sini ndut..keluarin di mulut aku ndut..sini aahk”, tiba tiba terdengar suara dan erangan di hp ” arrgghhh..terima pejuh ku yol..argghh..argghh.arghh..jilatin sampe bersih kontol ku yol arghhh.”, tiba tiba yola istriku tercinta menggelinjang karena orgasme yang ia dapatkakan sambil mulutnya masih menganga dan sedikit tersenyum..”aahkkk…ahhkk..hemmm..hmm” desah istriku..tiba tiba susana hening sejenak dan saya pun melepaskan jilatan di memek istri,dan melihat ke arah istri melihat ekspresinya yang tersenyu puas sambil memandang hp..”udah dulu ya ndut” pinta istriku..lalu galih menjawab “iya yol..sampai ketemu nanti ya, dah “, lalu istri menutup vidio call dan menyimpan hp nya..lalu saya menarik muka istri dan memasukan kontol yang sedari tadi ngaceng kedalam mulut yola istri ku, dan istriku pun membalasnya denga emutan, jilatan hingga sedotan yang luar biasa..kocokan mulut nya sangat bersemangat terlihat dari dia memaju mundurkan kepalanya, sesekali dia melirik ke arah muka saya sambil tersenyum, “slrrppp sllrrpp..emmhhh..emhhh..slrrrpp..mmmmchh mmchh..slrrppp..aahh” sesekali di mengeluarkan kontol saya d mulutnya, ketika kontol saya keluar dari mulut istri terlihat air liur yang menempel di kontol saya dan mulut istri yang sangat banyak, lalu istri mengocok kontol saya dengan cepat..”crewk..crewk…crwek” terdengar suara kocokannya sangat nyaring, saking banyaknya liur istri yamg membasahi kontol saya..sambil melirik ke arah saya istri berkata “enak a”..lalu saya pun menganguk meng iya kan pertanyaannya, lalu istriku pun tersenyum sambil memasukan kembali kontol saya ke mulut nya..”argh..enak sekali yang” racau saya..”emhhh..hmmm..slrrpp slrrpp slrpp emhh” semakin liar istri menyepong saya, lalu saya pegang kepal istri sambil meremas remas rambutnya pertanda saya sangat menikmati sepongannya, beberapa menit kemudian terasa pertahanan akan jebol, saya memberi isyarat klo saya akan segera keluar, lalu istri mengeluarkan kontol dari mulutnya sambil tetap membuka mulutnya dan menjulurkan lidahnya sambil tangannya tetap mengocok kontol dia tempelka ujung kepala kontol ke lidahnya..dan seketika muncrat lah seperma saya ke lidah pipi dan hidung istri saya..”arrgghh arrghhhh..argg” erang saya..istri hanya bisa mengeluarkan suara ” emmmhh..emmhhh..emmh” karena lidah nya masih menahan semprotan seperma saya..melihat pemandangan wajah istri yang di penuhi sperma membuat saya semakin sayang kepada istri, sangat eksotis pemandangannya..mata yang sendu pipi yang merona lidah yang menjulur keluar dan di basahi sperma..aku pun tersenyum melihatnya, dan istripun ikut tersenyum sambil menelan sperma yg ada di mulutnya. Jasabola

Cina Pik

Ngewe Dengan Cina Pluit

Jam menunjukkan pukul 06:30 saat dering alarmnya menyesakkan telinga…. masih terasa lelah tubuh ini dan gravitasi kasur bertambah kuat sebesar 64,712% memberikan beban tambahan untuk menahan tubuhku untuk bangkit…. aku sedikit tersentak melihat jam menunjukkan pukul 06:40…. tapi lantas membuatku nyengir kadal karena ternyata hari ini adalah hari sabtu… salah satu hari kemerdekaanku yang enggan aku lewatkan..

Cina Pik


bay deu wey eniwey baswey… perkenalkan aku dicky…. lengkapnya Dicky rain ganteng…. Ya… papihku memang eksentrik dalam memberikan nama anaknya… tapi keun we lah selera beliau memberikan nama ternyata membawa kesuksesan tersendiri bagi ketiga anaknya…. sebagai gambaran… aku Pria berumur 28 tahun, tinggi badanku hanya 178 cm… wajahku standar banget…. dan harap jangan bandingkan dengan wajah Al Ghazali… mending mah bandingin dengan wajahnya Dzumafo epandi atau Osas Saha… rada adil kalo sama itu mah…
kali kedua aku kaget mendengar suara dering…. dering telepon itu ternyata dari kolektor leasing yang salah nomor…. hihh… aku pantang ngutang ke lising… kalo ke waruung mah iya… ketiga kali hp ku berdering… tapi kali ini dari orang yang ku tunggu… ya Felicia wang, seorang manager project pembangunan gedung dimana aku bekerja saat ini. memang udah sebulan ini aku ngincer dia untuk jadi pacarku…. yaa minimal bisa icip icip lah hehehehe…..
” Dicky… Are you wake ?” tanyanya mesra
” Tatadi ceu… ngan tunduh keneh ” Jawabku sekenanya
” Hah ?? ” di bingung dengan jawabanku… lalu derai tawa bagai mutiara terjatuh dilantai keramik terdengar merdu merayu…
” Dick… Banguuun..” Katanya manja Dack dick dack dick… semaruk wajahku kaya kepala titit kituh ? umpatku dalam hati
” Iya Fei fei…. ini juga sedang berusaha dan berjuang untuk bangun ” Jawabku sekenanya
” Dicky… aku udah di depan pintu apartemen kamu…. katanya kamu mau temenin aku weekend ini…” Tagihnya
mendadak semangat juang 45 x16 akar pangkat tiga berkobar…. aku melompat bangun dan berjalan agak cepat menuju pintu…kubuka pintu apartemenku dan kusambut Fei fei dengan wajah kusut bagai kanebo kering dihiasi senyuman yang sama sekali jauh dari kata menawan…..
” Morning handsome…” fitnahnya manja
aku terpukau dengan dandanan casualnya…. kaos abu abu agak longgar dengan celana legging hitam kontras dengan kulitnya yang putih khas wanita chinese… dicubitnya pipiku dengan manja sambil menyuruhku cuci muka…. tak lupa dibawanya berbagai barang belanjaan dapur…. ngga enak hati aku ambil semua barang belanjaan itu dan menyimpannya di meja dapur supaya mudah saat dia mau bawa pulang… lalu aku cuci muka… pas cuci muka.. aku teringat belum gosok gigi… lalu aku menggosok gigiku…. * mulai jadi geuleuh gaya bahasa aing ih..

Kunjungi situs judi terbaik di http://www.dewasatu1.com atau link alternatif di http://3.1.0.255 Situs poker terbaik di http://www.langitpoker3.com


Sebenernya aku langsung mandi, karena ngga enak ada bidadari badanku bau asem sisa keringat kemarin yang udah basi… segar rasanya selesai mandi…. kucari Fei fei di ruangan tamu… ” Fei..” panggilku…” Dicky… sini aku di Kitchen..” Sahutnya lembut….. kulangkahkan kaki ke arah dapur bersih… dan nampak Fei fei tengan duduk anteng menyusun belanjaan di kulkasku…. minuman kaleng yang ada dirapihkannya sambil beberapa dikurangi jumlahnya ” kenapa disusun dikulkas saya ? ” tanyaku heran “Dimana mana laki laki jarang menyimpan makanan… makanya aku siapin supaya kamu ngga kerepotan nyari makanan pas pulang kerja… Oh iya…hari ini aku masak disini ya..?” tanyanya sambil memeluk pinggangku dari belakang dan merapatkan tubuhnya….buah dadanya yang sekal dan proporsional terasa menekan punggungku… ” bolehkan dicky ? ” tanyanya manja ” Ya boleh lah… kan hari ini hari kemerdekaan jadi ngga boleh ada yang larang larang apapun….” kataku sembari menariknya kepelukanku… senyumnya berkembang cantik sekali..( Tau kan Eli Sugigi kalo lagi senyum ? Nah ini 157625x lebih cantik dari eli sugigi ) kukecup dahinya lembut sambil deg degan dan berharap semoga dia nggak marah…. ” Eumhh… so sweet sekali kamu ke aku..” katanya manja…. aku hanya tersenyum sebagai jawaban penuh makna…. ” Honey… aku ngga mau bajuku bau bawang… aku ganti dulu ya ” katnya… Aku mengangguk dan berusaha menenangkan gejolak kegembiraan hati ini… sambil kubuka plastik belanjaan yang masih terbungkus rapi…. ” Aku mau masak ayam Hainan hari ini, karena aku tau kamu ngga makan daging babi ” ucapnya setelah ganti baju dengan pakaian rumahan yang membuatku tercengang… ya.. dia hanya mengenakan Hotpants spandex dan tanktop spagetti string ketat denag BH strapless… menonjolkan yang menonjol…. tubuhnya yang mungil semakin menarik dan terlihat sensual… ” Fei aku bantuin ya…” kataku yang disambut senyuman manis
Tak lama kami pun hanyut dalam kesibukan memasak diakhir minggu ini.
Waktu menunjukkan jam 11:30, ketika kami selesai memasak dan membenahi dapur…. kami makan sambil menonton siaran televisi yang sedang menayangkan program Promosi dari sebuah perusahaan pengembang…. ngga tau kenapa harus nonton program itu… tapi yang jelas lagu richard clayderman yang mengalun memberikan nuansa relaks untuk kami… Fei fei menikmati perlakuanku yang berusaha memanjakannya, Sambil bersandar ia kusuapi makanan hasil masakan kami….Sumpah enak beneran…. ngga kaya ayam Hainan buatan warteg… ini sempurna sekali rasanya… apa karena bumbunya yang spesial dan yang buatnya chinese asli ya…. dan yang jelas dibuatnya dengan cinta…. sambil makan dia bertanya manja ” Dicky…. kenapa kamu perlakukan akuseperti ini ? ” ” Kaya gimana ? Ditulak bantingkeun kah ? ” jawabku seenaknya….. Kufikir ia akan marah… ternyata dia malah memelukku mesra dan manja ” Kamu buat aku seperti ratu, dan aku menkmati ini..” Jawabnya sambil matanya yang ceper memandangku berbinar dan ada sedikit airmata yang mengambang di pelupuknya….. Kukecup jidatnya yang berbulu halus… ” Aku seperti ini karena aku sadar, sepertinya aku menemukan pelabuhan hatiku yang selama ini aku cari ” kataku yang kali itu ( Tumben ) serius…. ” Dicky.. Maukah kamu jadi kekasihku seumur hidupku…. biarlah kubuang kewarganegaraanku untuk jadi WNI, supaya kita tetap bersama sampai mati ” ucapnya sambil menyusupkan kepalanya didadaku dan memelukku makin erat…” Aku siap sayang ” jawabku mantap…. Dia menatapku berbinar sambil bibir mungilnya tersenyum maniiis sekali… kalo ada yang punya diabetes saat itu pasti kambuh melihat senyumnya…. sumpah….
Nggak lama aku berdiri..” mau kemana ?” peluknya makin erat… ” Euhh… pan mau ngambil minum ceu Empi… Hauss..” Ujarku sambil mencubit mesra pipinya yang tirus tanpa oplas… ” Aku mau..” katanya manja menggoda… ” iya…”
Saat kusodorkan segelas air es dia hanya menatap mataku sambil tersenyum penuh arti… ” Eh… naha ? ” tanyaku takjub…” Masa make gelas hun..”… *Njir… si eta mulai manggil aku Hunny…. “Terus gimana atuh ? ” tanyaku pura pura bloon, padahal bodo…. ” dare enough to give me drink straight from your mouth ? ” tanya nya nangtanin… ” Deeuuhh… nantangin ” kataku tersenyum… kuminum air es itu agak banyak.. kutempelkan bibirku ke bibirnya…. diminumnya air itu tanpa sungkan… setelah habis dia menatapku mesra sambil tersenyum dan tetap memelukku…. tatapan mata itu memberi arti yang dalam… seperti ada api yang mulai bergelora didalamnya…. bibir kami makin mendekat… sebuah kecupan lembut kuberikan dibibirnya… dan matanya memejam meresapi perasaan yang sulit dikatakan dengan kata kata… kulanjutkan ciuman lembut dibibirnya yang disambut hangat dan cenderung bernafsu dari fei fei… kebelai punggungnya dengan lembut sambil terus mengecup lembut bibirnya yang mungil menawan….” Eummhh…. ” Lenguh fei fei…. kulepaskan ciumanku… fei fei sedikit memundurkan tubuhnya sembari tersenyum… ada goyangan erotis yang dia tunjukkan kepadaku sambil dia memberi aba aba untuk masuk kekamar tempatku tidur….. sesampainya dikamar ia mendorong tubuhku yang mencoba memeluknya sambil matanya menatapku hangat… ia melepaskan ikat rambutnya yang lurus dan halus… lalu dilepasnya tanktop yang membalut tubuh mungilnya…. lalu BH strapless yang ada di dadanya pun dilepasnya sambil sesekali bergoyang erotis… senyumnya singguh menggoda dan membuat hasrat kelelakianku meradang…. kontolku pun tegang dan beringas merespon rangsangan visual yang dilakukan fei fei…. kudekati fei fei dan kuraih bahunya… ia menngalungkan lengannya ke bagian belakang leherku… sambil jidat kami saling bertemu dan menempel satu sama lain… kembali kuberikan kecupan lembut di bibirnya yang ternyata dibalas dengan agresif dan penuh nafsu oleh fei fei…. lidahku dan lidahnya saling belit… kecipak suara kecupan kami terdengar mesra…. ” eungghh… ” lenguh fei fei sambil melepaskan ciuman… dan di merebahkan tubuhnya diatas kasur yang biasa kutiduri…. aku sangat takjub memandangi buah dadanya, putingnya mancung berwarna antara coklat muda dan pink… areoalnya kecil…. tidak terlalu besar tapi tidak rata… aku mulai melakuakn belaian lembut dengan jariku diantara belahan buah dadanya…. kulihat bulu romanya meremang tanda ia menerima rangsangan… kujelajahi buah dadanya denga ujung jariku dengan lembut….aku mulai menyentuh putingnya yang mancung indah… dadanya terangkat sambil terdengar lenguhan lirih dari bibirnya… matanya sayu menatap tarian jariku di dadanya… ku kecup putingnya lembut yang semakin membuat dia mengangkat dadanyasambil mengerang halus…. kulanjutkan kecupan itu dengan hisapan lembut di kedua pitingnya bergantian… tak lupa tanganku meremas halus dengan perasaan takjub merasakan kenyalnya buah dada sekal milik feifei… sedikit bergetar dengkul ini merasakan situasi indah dsari wanita idaman hati…. remasanku sedikit menguat dan membuat fei fei makin melenguh…” Eunnnggghh Dicky… ” katanya sambil meremas rambutku kala kuhisap putingnya sedikit kuat… aku ngga berani melakukan rangsangan dengan kasae… karena aku tahu aku menyayangi fei fei….. dan aku tak ingin menyakitinya…. tanganku meluncur kebawa kearah gundukan danging semok yang terbelah ditengahnya… walupun masih terbungkus hotpants tapi kurasakan ada kehangatan yang kuanggap luarbiasa di jariku…. kuusap perlahan memek fei fei dari luar celananya…. reflex ia merenggangkan pahanya menerima rangsanganku. kulanjutkan usapan lembut manja itu di memeknya diiringi goyangan indah pinggulnya, kuberanikan diri membuka hotpantsnya yang dibantu fei fei dengan mengangkat pinggulnya agar aku mudah melepas hotpantsnya.. saat hotpantsnya terlepas kulihat fei fei ingin membuka celana dalam tipisnya… kecegah ia melakukan itu karena aku sungguh menikmati memeknya yang tembem dibalik celana dalam tipis itu…. ia menatapku sedikit heran tapi ia menuruti mauku… kuselusuri tug=buh mulusnya yang bagaikan pualam, setiap mili kunikmati dan kujilati dengan lembut yang membuat fei fei semakin gelisah dalam terpaan birahi, hingga akhirnya bibirku menyentuh renda celana dalam kremnya yang tipis… kigigit celana itu dan kutarik hingga lepas, ia tersenyum manja dan menarik kepalaku ke dalam pelukannya… kukecup bibirnya dan kuremas dadanya dengan lembut, kuselusuri setiap bagian dari batang lehernya yang cukup jenjang, ujung lidahku sedikit nakal menggelitik bagian belakang telinganya yang membuat ia merinding…. lidah liar ini semakin berani menjelajahi tubuh indah itu… hingga sampai di perutnya… kukecup pelan pelan sambil sesekali kujilati perutnya yang rata, hingga akhirnya penjelajahan lidahku sampai di bagian yang merupakan titik rangsangan utama dari fweifei… ku pandangi bulu halus yang tidak lebat yang menutupi memeknya, kukecup perlahan bibir memek berwarna pink itu… dan tak kusangka ia sedikit mengejang sambil berkata ” Dicky lagi hun… laghi..” rintihnya… kulanjutkan kecupanku yang kian lama mengarah menjadi ciuman ke memeknya…. nafas fei fei tersengal didorong birahi yang menggila.. pantatnya sesekali terangkat saat lidahku menjulur mengenai bibir memeknya, kujilat dan kurasakan cairan yang merembes keluar dari memeknya, entah lah rasanya seperti apa yang jelas enak dan membuat ketagihan, tanganku ikut bergerilya mengucek bibir memekitu, akhirnya jari ini nkal membuka memek rapet milik fei fei… kucari daging mungil yang berada diantaranya, kutemukan itil yang masih pink itu dan mulai kujilati….” Aoohhh… Dickyy… Nikmat sekali huuunn…ooohhh…jangan berhenti sayang… jangan berhenti…” rintihnya menikmati perlakuan yang kuberikan kehuisap itil yang kian membesar itu sambil kumainkam lidahku menggeseknya.. fei fei semakin menggila dan menggoyangkan pinggulnya dahsyat, mungkin ia makin nggak tahan dengan apa yang kulakuan, tiba tiba ia menarikku dan membalikkan tubuhku hingga ia bertahta diatas tubuhku, dikecupnya bibirku denga liar dan bernafsu dijelajahinya tubuhku dan gantian ia menghisap putingku… aku rasakan indah dan nikmat perlakuan fei fei, dilepasnya celanaku dan ia melotot melihat kontolku tegak menantang dan berurat… agak malu ia memegang kontolku tetapi beberapa menit kemudian ia menggenggam kontolku dengan mesra sambil sesekali mengocok kontolku…” Kalo kamu mau dan suka kamu bpoleh emut kontoolku yang..” kataku masih menikmati kocokannya…. dia terlihat masygul.. lau ia mencoba memasukkan kontolku tapi hasilnya i malah tersedak kontolku…. kutarik kepalanya dan ia tersenyu, di kecupnya kepala kotolku sambil di gesek gesek ke buah dadanya.. kami semakin larut dalam nafsu hingga akhirnya ” Aku diatas ya hunn..” katanya manja.aku yang belum sepenuhnya sadar hanya bisa merasakan sesuatu yang hangat di kepala kontolku kulihat dia menggesekkan kontolku ke memeknya beberapakali, lalu ia berusaha menekan pinggulnya, ada sesuatu yang kurasakan menghalangi kontolku untuk masuk m=ke memeknya… tiba tiba aku ssadar fei fei masih vrgin..! akuinging mencegahnya tetapi kasip…. tubuhnya semakin menekan hingga membuat kontolku makin masuk kedalam memeknya dan memecahkan selaput daranya.. Sekilas ada ekspresi sakit kulihat di wajahnya… ia memelukku rapat….. lalu perlahan ia menggoyangkan pinggulnya… aku yang tadinya khawatir kembali terbakar gairah saat kurasakan kehangatan memek fei fei yang sempit di kontolku…. ” Huuunn… penuh banget rasanya memekku hunn…” ucapnya dengan nafas mulai cepat… ia terus memompa tubuhnya denga gerakan aduhai… naik turun kadang maju mundur, saat ia bergerak naik turun aku sangat menikmati sebuah pemandangan indah buah dadanya yang berguncang… diraihnya tanganku kearah buah dadanya… kuremas mesra sambil sesekali kupelintir lembut putingnya yang merona.. kulihat kepala fei fei menegadah sambil kudengar ada rintihan mesra dari mulutnya… aku bangun dan duduk kupeluk tubuh fei fei sambbil kukecupmesra bibirnya..” Huunn… ciman kamu bikin aku melelh huunn…” erangnya…. kulanjutkan ciumanku sambil pantatku kugoyang maju mundur, pelukan fei fei makin erat di tubuhku…. aku merasakan ada desakan luarbiasa pada sengkanganku…. kontolku serasa semakin linu, gerakan fei fei juga semakin tak teratur diiringi racauan dalam bahasa china yang aku ngga faham… hingga saatnya tiba… kontolku inginmemuntahkan sesuatu dan aku ngga kuat menhanannya…” yaaang aku mau nyampe… keluarinn dimana ??” erangku…” Didalam hhuunn didalaaamm…” erangnya sambil terus menekan memeknya kekontolku…. dan beberapa saat kemudian fei fei menjerit lirih diiringi lenguhan panjangku saat kami orgasme bersamaan…. ia masih memelukku sambil tersengal sengal kupeluk tuubuhnya sambil sesekali kukecup bahunya yang mulus… ” I love you huunn…” rintihnya…. kutatap wajahnya… ya ia menangis tapi ia bahagia ” aku sudah serahkan kesucianku sebagai seorang wanita kepadamu… dan aku akan menuruti katamu sebagai pemimpinku hun..” ucapnya pasrah penuh cinta…. tak kuasa kutahan airmata ini… antara bahagia dan sesal… kupeluk erat tubuhnya ” Kuserahkan keperjkaanku kepadamu dan akan kubawa kamu sebagai bidadari surgaku sayang..”… dia tersenyum mniiis sekali dan dikecupnya bibirku…” Hun aku ingin ke WC ” kujawab ” iya..” … ia menatapku manja ” tapi akun ngga ingin kontol kamu lepas dari memekku..” ucapnya lirih… ” yang aku khawatir…” toiba tiba ia menutup mulutku…” aku sudah tau tatapanmu terhadapku… dan aku sudah merasakan perasaanmu kepadaku…. tatapanmu, kelembutanmu, perhatianmu, dan candamu… aku menerimamu sebagai calon suamiku bukan pacarku…. dan kalau ini terjadi seperti yang baru kita lakukan.. aku sudah mempersiapkannya… aku minum pil anti hami dari china..” katanya meyakinkanku…… aku agak lega dengan ucapannya ” Aku menerimamu sebagai calon istriku… di dunia maupu akhirat kelak… jangan pernah tinggalkan aku sayang…” ucapku mantap tanpa dilandasi nafsu… tetapi ucapan lelaki sejati…*Anyeeng sejati kaya merk roko…. ” Jadi ngga mau ke WC ? ” tanyaku…” Gendong…” Ucapnya manja…. kugendong tubuhnya yang mungil itu kekamar mandi… kala kubilas ia sedikit menyeringai ( Seringai = grup musik hardcore asal bandung ) lalu ku keringkan tubuhnya memakai handuk…. kugandeng tangannya menuju kamar, sambil kupakaikan kembali pakainnya….” Hun malam ini aku mau nginep sini…” katanya….” anter ambil pakaian ya.” tambahnya….” OK my Moonlight…” ucapku sambil mengecup pipinya… dipakainya kaos casual abu yang tadi ia pakai… lau kami pun berjalan menuju apartemennya…..

Memek Widya Yang Rapet

Namaku Yudo, aku seorang laki-laki yang baru saja lulus kuliah berkuliah di salah satu universitas swasta di Jogja. Ceritaku berawal dari ketika aku mendapat kerja di kota Gresik, Jawa Timur. aku memang memutuskan untuk keluar dari Jogja ketika lulus kuliah karena di Jogja terlalu banyak teman dan keluargaku, jadi aku pengen mencari tantangan diluar rasa nyamanku.
aku mendapat pekerjaan sebagai seorang admin di sebuah perusahaan ekspedisi yang dipunyai seorang Bapak Haji Komar, atau sering dipanggil Abah. Dia menjadi panutanku karena dia seorang pekerja keras, hebat menurutku, diawali bekerja sebagai kernet, sedikit demi sedikit uangnya ditabung untuk DP truk dan mencicil di juragannya. Menolak ajakan teman temannya untuk menghabiskannya di Moroseneng, sebuah lokalisasi dipinggiran Surabaya, atau di warung warung kopi pangku di daerah Balongbendo.
“Yud, makan ga?” ujar Ryan teman kostku sembari mengetok kamarku, membuyarkan lamunanku. “Yo ayo”

Kita makan di warung tenda di ujung perumahan tempat sebelah Rumah Sakit Ibnu Sina. Kostku tidak terlalu besar, hanya berisi 6 kamar ukuran 3 x 3 dan 2 kamar mandi ada diluar. yang langsung berbatasan dengan rumah ibu kost. Ibu Kost ku seorang ibu rumah tangga dan mempunyai anak laki-laki bernama Nanang yang sudah menikah dan dikaruniai seorang cucu. dia bekerja di bank sebagai wakil kepala cabang di Surabaya. berangkat pagi dan pulang sangat malam. Yang menarik perhatianku adalah Mbak Widya, istri Mas Nanang, seorang wanita yang lembut berparas ayu berasal dari pacitan. kalau dari wajahnya nampak lebih muda dariku satu atau dua tahun. selalu menyapaku dan anak-anak kost lain ketika tidak sengaja bertemu pagi hari sewaktu kita berangkat kerja, dari balik etalase toko milik mertuanya.

“Berangkat Mas Waluyo?” senyum manis dari bibir tipisnya merekah, membuat pagiku ceria.
Mbak Widya sebenarnya adalah sosok yang sangat baik dan alim, dia selalu mengenakan jilbab panjang ketika bepergian, namun beruntungnya aku karena aku selalu bisa melihatnya tanpa jilbab, dengan baju rumah yang sederhana, daster atau kaos dan celana panjang. kadang dari kaos atau daster itu terlihat putingnya menyembul, mungkin ukurannya 34 B, entah lupa memakai bra atau itu hanya imajinasiku saja. atau tercetak samar celana dalamnya sewaktu dia berjalan membelakangiku. tidak terlalu besar namun terlihat kencang, karena sewaktu dia berjalan terlihat bergerak bergantian dengan anggun. Aku kadang tergoda untuk mengocok kontolku sewaktu mandi sembari membayangkan Mbak Widya. Oh apa daya, dia sudah bersuami hanya imajinasiku yang bisa membantuku.
saat-saat berangkat kerja maupun pulang kerja menjadi saat yang menyenangkan karena sewaktu itu ada kemungkinan mbak Widya menyapaku.

Sore itu hari sabtu, aku pulang siang karena kantor memang tutup setengah hari, tadi pak haji memanggil ku dan menyuruhku untuk menggantikan rekan kerjaku yang sakit. pekerjaan pertama selain tugasku menjadi admin. aku disuruh menggantikan Angger untuk mengatur surat jalan dan truk di pelabuhan. nanti malam aku harus begadang karena itu dilakukan 24 jam.
Setelah berganti baju dengan celana pendek dan kaos oblong aku turun ke toko untuk mencari rokok dan kopi. pikirku mau ngopi dulu sebelum nanti berangkat lagi ke pelabuhan.
ternyata Mas Nanang sedang duduk di bale bengong di belakang rumah.
aku menyapa ” Halo Mas, ga ngantor?”
Mas Nanang membalas, ” woi halo Mas, sini Mas ngopi.”
“Waah boleh ya Mas? makasih” balasku ” sebentar aku beli rokok Mas”
Di bale bengong Mas Nanang bercerita tentang pengalamannya sewaktu bekerja, dia tipikal orang yang rame dan suka bercanda. badannya gemuk dan wajahnya ceria. dia bercerita tentang hal-hal di Surabaya. dan dia bertanya apa aku sering ke surabaya. aku mengiyakannya, karena kadang aku disuruh untuk membeli spare part atau menghantarkan tagihan Abah.
“wah ngerti donk Mas, daerah Embong Malang” tanya Mas Nanang
“wah ga tau Mas, saya cuman ke Raden Saleh aja Mas”
“wah Mas, rugi. hahahaha”
“kenapa Mas?”
“disana ada spa Mas, cantik-cantik badannya bagus-bagus teranya?”
“Tera?”
“Thera Mas Therapis”
“oooh” gumamku, ini yang selalu dibicarakan teman-teman kantorku. Kalo ga salah namanya Cosco. Mas Nanang mulai bercerita tanpa jeda, pergerakannya di dunia lendir, dia menyebut beberapa nama thera langganannya. Rasti, Racun, Mayang, kata Mas Nanang. “Ada lagi yang baru-baru Mas” Katanya. Mereka selalu senang kalo saya datang, selalu bisa dipuaskan kata mereka, sombong Mas Nanang sembari menerawang ke atas.
Aku berpikir kenapa Mas Nanang masih bermain dengan Therapis yah? padahal istrinya cantik putih bersih, belum lagi kulitnya mulus. memang tidak terlalu tinggi cuman hampir sama denganku, kira-kira 162 cm. belum lagi senyumnya dan rambutnya yang wangi sehabis mandi pagi. apalagi masih tergerai agak basah sehabis mandi, ada air yang mengalir ke lehernya yang jenjang. bajunya basah terkena air dari rambutnya yang tidak di keringkan sempurna, mengecap Susu kencang didalam kaos “Mas!”, “ngelamun aja, bayangin therapis yah” Mas Nanang menyenggol tanganku sampe rokokku terjatuh. “dia berpamitan, ya udah Mas saya mau pergi dulu, janjian sama temen di Cosco hahaha. ikut ngga?” aku menggeleng. Mas Nanang beranjak dan masuk ke dalam rumah. ngapain bayangin Therapis kalo ada mbak Widya pikirku. aku mengambil rokokku yang jatuh dan mendongak terlihat ruang di dalam rumah dapur ibu kost yang terbuka, mbak Widya sedang duduk namun melihat kearah lain, memakai daster yang agak terangkat karena duduk, dua pahanya terbuka, mungkin karena didalam rumah jadi dia tidak risih. tapi pemandangan itu benar-benar membuat jantungku memompa darahku dengan cepat ke kontolku, yang pelan-pelan mulai mengeras. terlihat paha mulus mbak Widya, dan belahan memek tanpa bulu yang hanya ditutupin segaris celana dalam model Thong warna merah darah.
aku tidak menyangka kalo mbak Widya nakal juga, dengan memakai daleman seperti itu. aku memiringkan badanku agar terlihat lebih jelas tapi ternyata tanganku menyenggol gelas kopi dan terjatuh. buru-buru aku membereskan pecahan kaca tersebut, tapi ternyata mbak Widya mendengarnya dan dia sudah berdiri di depanku lalu membantuku membersihkan. ” saya mohon maaf mbak, nanti saya ganti” mbak Widya menjawab “ga papa Mas” tapi kenapa pandangannya tidak ke mukaku, namun ke bawah. Sial. kontolku masih ngaceng gara-gara melihat mbak Widya tadi. buru-buru aku memanggil lagi mbak Widya untuk mengalihkan perhatiannya. “mbak” dia hanya menjawab “gapapa Mas” pendek. ketus. Aku tidak bisa menutupinya karena posisiku sedang berjongkok. “mati aku, pasti dilaporin ke bapak kost atau suaminya” pikirku dalam hati. Anak kost yang pervert. apa dia tau kalo aku lagi melihat memeknya tadi. duuhhh!! diusir deeh.
dengan lemas aku naik ke kamar kostku dilantai dua mengambil handuk dan bersiap mandi. yaah. kenapa juga aku terusin tadi, malah ngaceng,malah kelihatan mbak Widya. malu kan. belum lagi kalo mbak Widya jijik risih. duuhhhh ******!.
anak-anak kost pulang semua sabtu gini. aku segera bersiap untuk berangkat. tapi setelah selesai dan bersiap untuk berganti tiba-tiba pintu kamarku di ketok aku masih memakai handuk membuka pintu sedikit untuk melihat siapa yang mengetok. “lapo yan ga mulih koen?…. ehhh mbak Widya maafffff” segera aku tutup dan aku berganti kaos dan celana pendek.
aku membuka pintu dan segera meminta maaf atas kejadian tadi ” mbak saya minta maaf sekali ya tadi saya tidak sengaja memecahkan gelas dan juga tidak berniatt…” aku segera memotong kata-kataku sendiri. karena aku berpikir mungkin mbak Widya tidak tahu, kenapa aku malah membuka omongan. “gapapa Mas kalo gelasnya, cuman satu ini juga” jawabnya, dengan senyum tertahan. Wah marah ini pikirku. kemudian dia melanjutkan, ” Mas Yudo ada waktu sebentar? saya mau nanya”
“oh iya mbak, sebentar saya ganti celana tidak sopan”
“gapapa Mas bentar aja kok, disitu dikursi balkon aja yah”
“baik mbak” kok bentar pikirku kecewa. lama juga gapapa biar aku bisa menikmati wajah manisnya.
aku masuk kamar untuk mengambil rokok dan segera menyusul mbak Widya di balkon kost, balkon ini bersebelahan dengan kamarku dan ada TV tempat anak-anak kost menonton TV.
Mbak Widya duduk dengan anggun, masih memakai daster tapi kali ini dia memakai cardigan warna krem untuk menutupi bagian atasnya.
“ada apa mbak” sembari mengambil rokok, dan menyulutnya. aku berusaha untuk tenang dan tidak curi-curi pandang ke tubuhnya. aku memang sudah lama tidak bercinta dengan cewek semenjak pindah di Gresik, karena pacarku juga minta putus karena tidak bisa LDR, awalnya aku masih phone sex atau video call untuk melepas syahwat, tapi tidak bisa berjalan karena tentu saja kita butuh sentuhan langsung.
raut wajah mbak Widya berubah, wajahnya memerah dan matanya berkaca-kaca seperti menahan tangis. duhh aku takut kalo dia berpikir aku merendahkannya dengan kejadian tadi. aku tahu dia wanita yang sangat baik ramah dan tidak pernah kemana-mana kecuali bersama mertuanya. Senam atau zumba aja dia pergi dengan ibu kost.
“Mas aku boleh tanya?”
deg. deg. jantungku berdebar mendengar suaranya yang lembut. bercampur antara simpati dan nafsu. karena aku tidak pernah duduk sedekat itu dengan mbak Widya, tercium aroma keringat khas wanita yang membuat hasrat kelakianku muncul.
“iya mbak, mau tanya apa?”
“Mas Yud suka yah sama aku?” duarrrrrr bagai tersengat petir aku kaget setengah mati. aku berusaha mengatur nafasku, dan pikiranku untuk menjawab. “eh mbak sa…ya..eh gimana ya” ” ngga mungkin mbak saya suka”
tiba tiba mbak Widya menoleh dengan wajah yang sendu ” kenapa Mas? saya bukan tipe Mas yah?”
“maaf ya mbak..eh kok mbak Widya nanya seperti itu?” aku masih berusaha menata pikiranku agar menjawab dengan pas. “mbak cantik banget, ayu menurut saya” duhh kok malah bilang cantik sih. kacau pikiranku ini.
tapi mbak Widya malah kalem dan tersipu sedikit, “lho tapi kenapa tadi Mas bilang ga mungkin suka?”
aku bingung juga menjawabnya kan dia istrinya Mas Nanang. aku berusaha mencari-cari kata-kata yang pas untuk menjawab ini. karena sebenarnya aku memang suka sekali sampai-sampai aku membayangkan dia sewaktu mengocok kontolku sendiri. kadang sampai terbawa mimpi aku ngentotin dia.
dia memecahkan lamunan sesaatku, “Mas jawab. aku cuman mau tanya sekali” setelah itu aku ga bakal nanya lagi jadi please jawab jujur aja gapapa, mau apapun jawaban itu” pinta mbak Widya sembari dia melihat dalam ke mataku.
“kok rokoknya didiemin aja Mas” dia melihat ke rokokku yang hanya aku pegang tanpa aku hisap.
“eh iya mbak” “saya suka rokoknya eh saya hisap”
aku taruh sebatang rokokku di asbak dan mulai menjawab ” mbak” aku tidak berani memandang wajahnya yang manis karena takut kacau lagi pikiranku.
“iya mbak saya suka sama mbak Widya mulai saya datang pertama kali di kost ini”
tidak disangka wajah mbak Widya berubah, dia tersenyum seperti sewaktu pagi hari menyapaku, merekah seperti sewaktu sore hari menyapaku. dengan pelan dia berkata “saya juga Mas yud”
petir kedua menyambar. aku mengambil rokok baru dan menyulutnya. tapi kenapa kok korek ini ga bisa nyala-nyala. tiba tiba tangan mbak Widya memegang tanganku dan mengambil korek dan menyalakannya untukku, “ini Mas” sembari menyulut korek untuk rokok di mulutku.
“berarti bener ya Mas, selama ini yang Widya dengar di sewaktu Mas tidur, sewaktu Mas mandi” “maaf Mas aku sering mencuri dengar Mas ngigau sewaktu Widya menyapu balkon, Mas nyebut-nyebut nama Widya, kemudian juga pas Mas mandi kedengeran Mas nyebut-nyebut nama Widya”
“ehhh iya mbak maaf sekali, saya tidak bermaksud…” tiba-tiba Widya memotong ” udah Mas gapapa, saya suka kok”
“Mas onani kan sambil nyebut nama saya” “saya suka kok Mas begitu” “saya denger sewaktu saya menyetrika di samping kamar mandi pada awalnya saya tidak percaya tapi Mas sering kan begitu?”
maluuuuuuuu. seketika muka saya merah menahan malu.
“ngga usah malu Mas, tau ngga sih saya juga masturbasi sendiri dengerin itu” “tapi sedih aja kita memuaskan hasrat kita tapi berbatas tembok”
Gilaaaa. aku diam dan tiba-tiba membayangkan kami berdua masturbasi bersamaan dengan saling menyandar di tembak saling bertolak belakang.
“tapi Mas Nanang mbak?”
“jujur ya Mas, Mas Nanang ngga pernah nyentuh aku sudah lama, aku juga tidak tahu kenapa, apa mungkin aku kurang buat Mas Nanang. aku sering menggoda dia tapi dia acuh tak acuh” “sampai kadang aku tidur dengan pakaian sexy agar dia tergoda, tapi selalu ditinggal tidur atau ngerokok di bale bengong”
aku berpikir sendiri oh ini karena Mas Nanang sering jajan kali yah. tapi kenapa yah. hmmm. aku ga mungkin ngomong ini ke mbak Widya nanti bubar pernikahannya. aku tidak mau itu.
“maaf ya Mas aku jujur, Widya butuh puas juga Mas” “pernah aku maksa tapi itunya Mas Nanang ngga berdiri Mas, akhirnya setelah Mas Nanang tidur aku masturbasi sendiri”
tidak terpikir bahwa aku akan sedekat itu dengan mbak Widya dan dia bakalan cerita masalahnya yang rahasia.
“Mas kok diem aja”
“eh iya kan saya dengerin mbak Widya” aku simpati dan seneng denger ceritanya mbak Widya. kok bisa yah cewe secantik ini dianggurin.
“Mas tadi juga kelihatan itunya pas dibawah hehehe” sambil dia tersenyum lagi
waduhhhh pikirku
“gpp Mas Mas liat aku kan, Widya sengaja kok menggoda Mas”
“Widya pengen sama Mas”
“pengen apa mbak?”
tiba-tiba bibirnya mendekati pipiku dan mencium lembut, segera aku menolehkan wajahku dan mencium bibirnya yang selama ini hanya bisa aku lihat tersenyum padaku.
ternyata senyum itu benar memang buatku.
aku mencium mengulum bibir atasnya dengan lembut dan dia membalas. tanganku mulai meraba kedalam cardigannya memeluknya semakin erat dan meraba punggungnya yang lembut. Mbak Widya, menjauhkan wajahnya dan melepas cardiganya tanpa melepas pandangan matanya ke aku, ternyata dia mengenakan daster kain polos warna putih. tapi tanpa bra, terlihat putingnya mencuat keras dari dalam dasternya. segera tanganku berpindah ke susunya dan meremasnya pelan dari luar daster. tangan kanan mbak Widya berpindah untuk meremas paha bagian dalamku. aku memainkan putingnya dari luar dasternya dan dia melenguh lirih. “mmmh” masih mangatupkan bibirnya. tangan kirinya membuka kancing dasternya dan membimbing tanganku untuk memegang susunya. aku merasakan kulit halus di jemariku dan susu bulat kenyal yang sangat menggoda. mbak Widya melenguh lebih keras “mmmhh uhhhh” ketika tangan kananku memainkan putingnya dan tangan kiriku meremas pantatnya. bribrinya terbuka nafasnya tersengal-sengal karena birahi. dan dia membisikkan ke telingaku “Mas Widya basah” keringat mulai terlihat di lehernya membuatnya semakin terlihat menggoda terkena sinar matahari sore.
“dikamar yuk, takut kedengeran” pintaku
Mbak Widya menjawab dengan anggukan kecil dan mata sayu Widya menggandengku masuk ke kamar kostku.
Widya merebahkan diri di ranjangku tangannya meremas pelan susunya sambil tidak memalingkan matanya ke aku. kontolku yang dari tadi sudah gerah berontak menginginkan memek, sudah menjulang di dalam celana. aku menaikkan dasternya sampai lepas lewat kepalanya dan menciumi putingnya yang sudah mengeras, menjilati ujung putingnya sembari tanganku mencari gundukan memek. dia melenguh ketika jariku memainkan itilnya yang mengeras.
“masss ugggh”
aku memainkan itilnya dan memasukkan jariku ke arah lubang memek Widya. basah lengket hangat. dia sudah basah dan baru aku memainkan jadiku di bibir memeknya memutari lubang memeknya. tiba-tiba dia menarik tanganku dan mengarahkan jariku ke lubang memeknya.
“Mas keluarin aku mass, aku pengen” segera jari tengahku kumasukkan dan ku kocok memeknya sambil tetap ku pilin2 putingnya. terasa memeknya berkedut dijariku sewaktu aku menyentuk gundukan kecil didalamnya. kupercepat dan dia menggelinjang, nafasnya memburu dan tiba-tiba dia membusungkan badannya.
terpekik tertahan dia bilang “massss aku keluarrrr”
wajahnya memerah, badannya lunglai matanya terpejam dan bibirnya tersenyum menikmati orgasme pertamanya.
“jangan panggil mbak yah, Widya aja” ujarnya, sambil menatap sayu.
Dengan lemas tangannya menggapai kontol yang masih terbungkus celana.
“Mas juga keluarin yah pejunya” “ngga perlu bayangin lagi Mas, Widya disini buat Mas seutuhnya” katanya. dia duduk disamping tempat tidur. menurunkan celanaku pelan. kontolku sudah mengeras sejak tadi. merindukan memek wanita. dia memegang lembut kontolku yang sudah mengeras. mengocoknya perlahan sambil menempelkan bibirnya di kepala kontolku. menjilati lubang kencingku dengan lembut sembari tangan kirinya meremas pelerku. “oohh” rasanya nikmat sampai ke lututku, lama sekali aku tidak merasakan di kulum. Widya telaten sekali mengulum kepala kontolku dan menjilati seluruh batang kontolku. aku merasakan kenikmatan yang sangat ketika lidahnya bermain di ujung kepala kontolku. sesekali dia meludahi kepala kontolku dan mengocokknya dengan tangannya yang lembut. duhhh mau keluar ini. aku sudah hampir tidak tahan. dan aku bilang “Mas udah mau keluar Wid”
mbak Widya memelankan kocokannya dan segera berbaring di ranjang seraya membuka lebar kedua pahanya. “disini aja Mas, masukin di memeknya Widya”
“Ohhh” aku mendapat keberuntungan apa ini. aku berpikir Widya tidak mau untuk bener-bener bercinta. dengan muka girang, aku segera mengatur nafasku agar tidak cepat keluar, karena tadi kuluman dan kocokan Widya sungguh menyiksaku.
aku mengarahkan kepala ku ke memek Widya dan menjilat itilnya, mengulumnya. Widya menggelinjang keenakan. “masukin mass, please” aku tidak mau dan malahan memainkan lidahku di liang memeknya yang basah. “ahhhh” Widya semakin menggila, tubuhnya seperti tidak terkontrol. bibir vaginanya yang mungil juga tidak luput jadi jilatanku. kemudian lidahkku mulai turun ke lubang pantatnya. “aggghh” “masss aku belumpernh..nahhh” “nggg enak Mas enak” lidahku mencolok colok lubang pantat Widya.
“mass masukin mass please” “ludahin memek Widya Mas” aku agak tercengang tapi kulakukan saja, kukumpulkan ludahku di mulut dan ku ludahkan beberapa kali. juhhh. dan Widya melenguh keenakan. “ahhh” lagi Mas ” ahhh”. baru pertama aku menemukan hal ini. dan itu membuatku semakin bergairah, perasaan merendahkan tapi juga sekaligus sange melandaku.
“aku masukin ya sayang” kepala kontolku terasa sangat nikmat ketika memasukki liang memek Widya, dengan pelan sampai ke mentok kepangkalnya. nikmat sekali memek Widya ini. sekali itu juga Widya melenguh ” ahhh masss kontolnya enak, agak sakit tapi enak”
aku merebahkan badan dan memeluknya dan berbisik “memek Widya juga enak sekali”
dia balas membisikku “entot Widya Mas, Widya milik Mas”
setelah membiasakan memek Widya dengan kontolku aku menggenjot memek Widya. pantatku maju mundur berirama. Widya menancapkan kukunya di punggungku meremas punggungku. wajahnya terlihat sangat ayu berpeluh keringat, entah keringat siapa itu. tetesan keringat dari hidungku menjatuhi pipinya. dia membuka matanya yang sedari tadi terpejam menikmati sodokan kontolku, “Mas kencengin aku mau keluar ” tangannya meremas pantatku dan menarik2 kearah memeknya. aku segera mempercepat goyanganku. dan tidak lama dia membusungkan lagi badannya dan bilang “Mas ludahin mulutku” tanpa berpikir aku langsung melakukannya, padahal menurutku itu sangat tidak sopan. juhhhh. juuhhh. tapi ternyata itu berefek Widya mengalami orgasme hebat, dia menggelinjang hebat, setengah berteriak “akkkk mass aku keluaarrrr” untung tidak ada yang mendengar. “Mas keluarin juga ayok”
“dimana wid” disela nafasku tersengal menggenjot memek Widya. “keluarin dalam aja Mas gapapa”
sudah diubun dan tanpa berpikir aku segera mempercepat sodokanku, sampai rasa geli menjalar di batangku. “widdd aku keluar” dengan reflek aku menjambak rambutnya. Widya membalas sambil “ahhh” dia kaget tapi kemudian “aku juga Mas, jambak aku mass” “kluarin masss”
dan akhirnya kontolku menyemburkan pejuhnya kedalam liang memek diwidya, diapun
mendapatkan orgasmenya lagi.
kemudian aku jatuhkan badanku di badan Widya. wajahku berada sangat dengat dengan wajah manis Widya.
“aku sayang kamu wid”
“aku juga Mas, Widya sayang banget sama Mas yudo”